Tanpa Bantuan Dokter, Robot Lakukan Operasi Sambung Usus Babi

*Operasi laparoskopi pertama tanpa bantuan manusia

Tanpa Bantuan Dokter, Robot Lakukan Operasi Sambung Usus Babi
Robot The Star melakukan tindakan bedah atau operasi penyambungan usus pada empat babi berbeda. (Foto: Universitas John Hopkins)







KABAR.NEWS, Makassar - Kemajuan teknologi di dunia kesehatan semakin canggih. Itu dibuktikan dengan tindakan bedah atau operasi seperangkat robot terhadap babi tanpa bantuan manusia.


Operasi kepada hewan itu dijalankan oleh robot bernama The Smart Tissue Autonomous Robot atau The Star. Mesin-mesin ini adalah hasil eksperimen ilmiah sekelompok ilmuwan di Universitas John Hopkins, Amerika Serikat.


Melansir The Independent, Kamis (27/1/2022), tindakan bedah yang dilakukan robot The Star tanpa bantuan manusia merupakan yang pertama kalinya dalam sejarah dunia kedokteran.


Dirancang bergerak otonom, robot tersebut berhasil melakukan operasi lubang kunci yang rumit atau laparoskopi, yang menghubungkan dua ujung usus pada empat hewan.


Robot The Star memiliki keunggulan dalam prosedur yang membutuhkan tingkat presisi tinggi dan gerakan berulang.


Ilmuwan yang terlibat dalam penelitian dan eksperimen ini, Dr.Axel Krieger mengatakan, prosedur bedah ini menandai pertama kalinya robot melakukan operasi laparoskopi tanpa bantuan manusia.


Dia menjelaskan, operasi menghubungkan dua ujung usus merupakan langkah paling menantang dalam operasi gastrointestinal. Dalam praktik dunia kedokteran, prosedur ini membutuhkan ahli bedah untuk menerapkan jahitan-jahitan dengan akurasi dan konsistensi tinggi.


Getaran tangan sekecil apa pun atau jahitan yang salah, kata Axel, tempat dapat menyebabkan kebocoran yang dapat menyebabkan komplikasi yang fatal bagi pasien.


"Temuan ini menunjukkan bahwa kami dapat mengotomatiskan salah satu tugas paling rumit dan rumit dalam operasi: penyambungan kembali dua ujung usus," kata Axel yang juga Asisten profesor teknik mesin di Sekolah Teknik Whiting Johns Hopkins.


“The Star melakukan prosedur pada empat hewan dan menghasilkan hasil yang jauh lebih baik daripada manusia yang melakukan prosedur yang sama," tambah dia. Temuan dari penelitian diterbitkan pada jurnal Science Robotics.


Axel menciptakan sebuah sistem panduan penglihatan pada robot yang dirancang khusus untuk menjahit jaringan lunak. Proyek ini berkolaborasi dengan Rumah Sakit Nasional Anak di Washington DC dan Jin Kang.


Kemampuan Robot The Star menyambung usus babi meningkatkan eksperimen tahun 2016 yang memperbaiki usus babi, tetapi membutuhkan tenaga dokter untuk melakukan sayatan besar dan mengakses usus.


Para ahli mengatakan fitur baru memungkinkan untuk meningkatkan presisi bedah, termasuk alat jahit khusus dan sistem pencitraan yang memberikan visualisasi yang lebih akurat dari bidang bedah.


Sangat sulit bagi robot untuk melakukan operasi jaringan lunak karena tidak dapat diprediksi, memaksa mereka untuk dapat beradaptasi dengan cepat untuk menangani rintangan yang tidak terduga.


Studi ini menerapkan sistem kontrol baru pada robot Star. Dengan hal itu,  robot dapat menyesuaikan rencana pembedahan secara real time, seperti yang dilakukan oleh ahli bedah manusia.


"Apa yang membuat Star istimewa adalah bahwa ini adalah sistem robotik pertama yang merencanakan, mengadaptasi, dan melaksanakan rencana bedah di jaringan lunak dengan intervensi manusia yang minimal," kata Axel Krieger.


Dia menambahkan: “Anastomosis robotik (penggabungan dua struktur secara bedah) adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa tugas bedah yang membutuhkan presisi tinggi dan pengulangan dapat dilakukan dengan lebih akurat dan presisi pada setiap pasien terlepas dari keterampilan ahli bedah.


“Kami berhipotesis bahwa ini akan menghasilkan pendekatan bedah yang demokratis untuk perawatan pasien dengan hasil pasien yang lebih dapat diprediksi dan konsisten," tandas Axel.


Para ilmuwan berharap ini dapat membantu mewujudkan operasi yang sepenuhnya otomatis pada manusia dengan sistem robot serupa.