Skip to main content

Sebelum Salat Idulfitri Dianjurkan Makan Terlebih Dahulu, Ini Alasannya

ketupat
Ilustrasi (INT)

KABAR.NEWS, Makassar - Momen lebaran Idulfitri sebentar lagi akan menyambut umat Islam di seluruh penjuru dunia. Setelah genap sebulan penuh melaksanakan perintah puasa Ramadan, tibalah bulan Syawal dengan merayakan hari raya Idulfitri. Pada hari itu, umat Islam tidak diperbolehkan lagi berpuasa, dan disunnahkan merayakan hari kemenangan dengan mendirikan salat Idulfitri secara berjamaah.

Untuk membedakannya dengan bulan Ramadan, masuknya awal bulan Syawal makan umat Islam disunnahkan untuk makan terlebih dahulu di waktu pagi sebelum berbondong-bondong melaksanakan salat Id. Anjuran ini sebagai penanda jika Ramadan telah meninggalkan umat Islam, di mana biasanya pagi hari diisi dengan menahan segala larangan berpuasa. 

 Sebagaimana Rasulullah mencontohkan dalam hadits di bawah ini:

عَنْ أَنَسٍ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ  لاَ يَغْدُو يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَأْكُلَ تَمَرَاتٍ

Dari Anas bin Malik radliyallahuanhu berkata, “Rasulullah tidak berangkat pada Idul Fithri hingga beliau memakan beberapa kurma. (HR. Bukhari)

Dalam riwayat Ahmad terdapat tambahan keterangan sebagai berikut:

وَكَانَ أَنَسٌ يَأْكُلُ قَبْلَ أَنْ يَخْرُجَ ثَلَاثًا، فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَزْدَادَ أَكَلَ خَمْسًا، فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَزْدَادَ أَكَلَ وِتْرًا

Anas bin Malik memiliki kebiasaan sebelum berangkat, beliau makan 3 biji kurma. Jika nambah, beliau makan 5 biji. Jika nambah, beliau makan dengan bilangan ganjil. (HR. Ahmad).

Dalam Syarh Shahih Bukhari, Ibnu Muhallab menyatakan bahwa anjuran untuk makan sebelum berangkat ke lapangan untuk salat idulfitri agar menghilangkan perasaan bahwa puasa masih wajib pada saat idulfitri sampai dilaksanakannya salat id. Sehingga dikhawatirkan menjadi celah menambah batasan yang Allah tetapkan. Sehingga perasaan itu dihilangkan dengan makan.

Meski anjuran ini tidak bersifat wajib, namun ada baiknya untuk dilaksanakan. Dalam kitab Al Umm disebutkan:

ونحن نأمر من أتى المصلى أن يأكل ويشرب قبل أن يغدو إلى المصلى فإن لم يفعل أمرناه بذلك في طريقه أو المصلى إن أمكنه فإن لم يفعل ذلك فلا شيء عليه ويكره له أن لا يفعل

“Kami memerintahkan bagi yang mendatangi tempat shalat Ied untuk makan dan minum terlebih dahulu sebelum mendatangi tempat shalat. Bila tidak makan, kami perintahkan untuk makan di jalan atau di tempat shalat bila memungkinkan. Namun bila tidak, tentu tidak berdosa tetapi hukumnya makruh bila tidak dikerjakan”

Maka dari itu, umat Islam yang hendak berangkat ke lokasi salat Id agar tidak lupa untuk makan terlebih dahulu sesuai dengan anjuran yang dicontohkan Rasulullah SAW.