Pesan Taufan Pawe pada Hari Pahlawan Nasional

Taufan bertindak sebagai inspektur upacara

Pesan Taufan Pawe pada Hari Pahlawan Nasional
Wali Kota Parepare Taufan Pawe menjadi inspektur upacara pada peringatan Hari Pahlawan Nasional, Rabu (10/11/2021). (IST)






KABAR.NEWS, Parepare - Wali Kota Parepare Taufan Pawe, menjadi inspektur upacara (Irup) memperingati Hari Pahlawan Nasional (HPN) di Halaman Kantor Setdako Parepare, Rabu (10/11/2021)


Hari Pahlawan Nasional tahun ini mengusung tema ‘Pahlawanku Inspirasiku’. Kesempatan itu, Wali Kota Parepare, Taufan Pawe membacakan amanat Menteri Sosial RI.


Dia menjelaskan, Indonesia ini telah mengalami penjajahan yang panjang dan menyakitkan, kurung waktu 350 tahun. Selama itu rakyat terpecah-pecah karena politik devide et impera etau politik adu domba.


Para pendiri bangsa ini menyadarinya dengan membangun identitas persaudaraan, sebangsa dan setanah air, menjadi pelajaran berharga. Ibarat Lidi kuat akan sulit dipatahkan jika dalam kesatuan.


“Kita sadar bahwa ada perbedaan, tetapi jangan sampai terpecah-pecah oleh SARA (Suku Agama, Ras dan Antar golongan). Semangat gotong royong dan persatuan harus terus digelorakan,” katanya.


“Jadikan perbedaan untuk memperkuat kita, Bangsa Indonesia. Seraya mengembangkan toleransi terhadap perbedaan yang ada, dengan berdasar seloka Bhineka Tunggal Ika’, berbeda-beda namun tetap satu jua,” tambah dia.


Dalam amanatnya Mensos RI, Taufan Pawe menyampaikan, Indonesia harus membuktikan pada Dunia bahwa Bangsa ini tidak lemah. Peringatan Hari Pahlawan Nasional pada 10 November ini sebagai pengingat betapa gigihnya perjuangan para pahlawan.


“Para Pahlawan kita dengan gagah berani melawan bombardir dari kapal perang dan pesawat tempur dan senjata canggih lainnya, bermodalkan bambu runcing dan berbalut semboyan Merdeka atau Mati,” ujarnya.


Semangat pantang menyerah ini, lanjut Taufan Pawe, harus diresapi dan jadi insipirasi untuk menghadapi tantangan serta ‘mengalahkan’ musuh bersama yaitu kemiskinan dan kebodohan.


“Kita mempunyai potensi besar dalam memenangkan perang melawan kemiskinan dan kebodohan. Karena Indonesia mempunyai sumberdaya alam yang melimpah dan letak geografis yang strategis,” jelas dia.


“Tantangan terbesar yang dihadapi yakni dibutuhkannya kerja keras secara berkelanjutan dengan didukung inovasi dan daya kreativitas yang tinggi, serta semangat kewirausahaan yang pantang menyerah,” imbuhnya.


Wali kota berlatar belakang doktor hukum itu mengajak agar momentum peringatan HPN 2021 dijadikan sebagai langkah inovasi dan daya kreasi.


“Setiap orang bisa menjadi pahlawan di bidang apapun, dan bahkan bisa menjadi pahlawan bagi ekonomi keluarganya dan komunitasnya,” tandas Taufan Pawe.


Penulis: Arsyad/C