Pemprov Sulsel Jamin Stok Pupuk Aman

Sulsel mendapatkan alokasi pupuk subsidi tahun 2022 sebesar 349.478 ton

Pemprov Sulsel Jamin Stok Pupuk Aman
Ilustrasi pupuk.






KABAR.NEWS, Makassar - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Selatan (Sulsel) memastikan kesiapan stok pupuk aman. Hanya saja, petani berharap lebih banyak mendapatkan limpahan stok subsidi dari pemerintah.

“Kalau pupuk nonsubsisdi banyak stoknya, tinggal uang (petani) tidak ada. Petani minta pupuk subsidi,” ujar Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Tanaman Pangan, Holtikulturan dan Perkebunan Sulsel, Muh Firda.

Ia mengatakan, regulasi terkait pupuk bersubsidi merupakan kewenangan Kementerian Pertanian. Pemprov Sulsel hanya menerima surat keputusan terkait alokasi dan harga eceran tertinggi (HET) dari Kementan satiap tahunnya.

Muh Firda mengakui, memang selama ini yang sering terdapat masalah adalah stok pupuk bersubsidi. Itu karena tingginya permintaan pupuk bersubsidi dar petani.

“Petani kan cari pupuk subsidi. Kalau pupuk nonsubsidi banyak,” ujarnya.

Muh Firda menjelaskan, Pemerintah Pusat sudah menunjuk PT Pupuk Indonesia sebagai distributor pupuk subsidi. Sementara itu, tugas dari Pemprov Sulsel sebagai tindaklajut dari SK dari Kementan terkait alokasi dan HET pupuk subsidi, adaah berupa monitoring dan evaluasi.

“Kalau ada masalah kita lapor ke PT Pupuk Indonesia. Begitu fungsinya provinsi,” katanya.

Berdasarkan data alokasi pupuk subsidi tahun 2022 di Sulsel, yakni 349.478 ton dengan rincian Urea sebanyak 335.643 ton, SP-36 sebanyak 20.689 ton, ZA sebanyak 24.548, NPK Phonska sebanyak 160.908 ton, NPK Formula Khusus sebanyak 2.466 ton, Organik granul 27.781 ton.

Sementara itu, stok pupuk bersubsidi di Sulsel per 17 Februari 2022 sebanyak 123.954 ton, dengan rincian Urea sebanyak 58.302 ton, NPK sebanyak 31.192 ton, SP-36 sebanyak 3.830 ton, ZA sebanyak 28.905 ton, Organik sebanyak 1.725 ton.