Skip to main content

Kandidat Ketua DPRD Sulsel, JRM Tak Bisa Disepelekan

Kandidat Ketua DPRD Sulsel, JRM Tak Bisa Disepelekan
John Renden Mangontan. (IST)

KABAR.NEWS, Makassar - DPD I Partai Golkar Sulawesi Selatan (Sulsel) telah mengirim tujuh nama kandidat Ketua DPRD Sulsel periode 2019-2024. Salah satu nama yang direkomendasi adalah, John Rende Mangontan (JRM).

 

Calon legislatif terpilih asal Tana Toraja itu bersaing dengan enam nama lainnya yakni Fachruddin Rangga, Andi Ina Kartika, Andi Hatta Marakarma, Sofyan Syam, Zulkifli Zain, dan Rahman Pina.

 

Sekretaris DPD I Golkar Sulsel, Abdillah Natsir, mengatakan, tujuh nama yang telah dikirim ke DPP mempunyai peluang yang sama untuk menjadi suksesor Moh. Roem sebagai Ketua DPRD Sulsel. 

 

"Yang pasti, semua masih memiliki peluang yang sama. Golkar selalu memberi ruang yang sama dan tidak membeda bedakan suku dan agama," kata Abdillah Natsir, melalui keterangan yang diterima KABAR.NEWS, Selasa (10/9/2019).

 

Lanjut Abdillah menjelaskan pertimbangan nama-nama yang telah dikirim tersebut adalah kader yang telah berbuat banyak bagi kebesaran partai. Termasuk JRM.

 

"Yang jelas JRM adalah salah satu kader yang potensi dan dianggap memiliki kemampuan kepemimpinan yang baik. Olehnya itu ketua DPD 1 dalam hal ini, pak NH mengajukanx sebagai salah satu kandidat ketua dprd Sulsel," katanya.

 

Sementara itu Pengamat Politik dari Universitas Muhammadiyah Makassar, Andi Luhur Priyanto mengatakan, penentuan pimpinan DPRD sekarang ini murni wewenang partai politik, terutama pimpinannya dan Faktor kedekatan juga sangat mempengaruhi. 

 

"Tidak ada rumus rasional selain kedekatan. Bukan hanya kedekatan biologis tapi juga kedekatan politis. Dengan demikian, jumlah suara pemilih dan pengalaman tidak selalu linier. Kriteria prestasi, dedikasi, loyalitas serta tidak tercela (PDLT) yang pernah menjadi budaya organisasi di Golkar juga semakin terkikis," kata Andi Luhur Priyanto.

 

Dari sederet nama diusulkan jadi ketua DPRD Sulsel, Andi Luhur Priyanto menilai Fachruddin Rangga dan Andi Ina Kartika punya modal pengalaman dan kedekatan dengan pengambil keputusan di Partai Golkar. 

 

Tetapi Rahman Pina dan Andi Hatta Marakarma, meskipun baru di DPRD Sulsel tetapi keduanya adalah politisi kawakan dengan akses politik lintas partai yang luas.

 

"Kemampuan komunikasi politik mereka sebenarnya justru dibutuhkan Partai Golkar dalam mendinamisasi dan mengendalikan hubungan dengan Pemprov Sulsel. Tanpa menafikan tiga nama lain, JRM, Sofyan Syam, Zulkifli Zain. Saya kira empat nama itu punya kans yang kuat," Jelas Luhur. 

 

Namun menurut Andi luhur Semua opsi-opsi itu kembali ke pimpinan Partai Golkar. Ia menyarankan Dengan trend penurunan kursi parlemen, Partai Golkar harusnya mengatur formasi pimpinan DPRD dengan baik.

 

"Semua opsi-opsi itu kembali ke pimpinan Partai Golkar. Dengan trend penurunan kursi parlemen yang dari Pemilu ke Pemilu, Partai Golkar harusnya mengatur formasi pimpinan DPRD dengan baik," harap Luhur.(*C)

 

loading...