Azikin Solthan Minta Kementan Distribusikan Alsintan Sesuai SNI

Disampaikan saat RDP

Azikin Solthan Minta Kementan Distribusikan Alsintan Sesuai SNI
Anggota DPR RI, Azikin Solthan (kanan) menyerahkan alsintan kepada petani di Sulsel beberapa waktu lalu. (Foto: Istimewa)






KABAR.NEWS, Jakarta - Anggota DPR RI dari Fraksi Gerindra, Azikin Solthan meminta kepada Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian untuk menyalurkan alat mesin pertanian (Alsintan) berstandar Nasional Indonesia (SNI). 


Hal itu diungkapkan mantan Bupati Bantaeng dua periode ini dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan eselon I Kementan di DPR RI, Rabu, 2 Juni 2021. (Baca juga: Rapat di DPR, Azikin Solthan Suarakan Jeritan Petani Garam Jeneponto)


Dia mengatakan, Kementan saat ini terus berupaya mendorong peningkatan produksi pertanian dengan menyalurkan Alsintan di berbagai daerah di Indonesia. Sayangnya, dalam penggunaannya, banyak Alsintan yang terbengkalai karena mengalami kerusakan. 


"Pada 2020, BSN telah menerapkan SNI untuk industri Alsintan (walaupun penerapannya masih sukarela)," kata Azikin melalui rilis yang diterima KABAR.NEWS, Jumat(4/6/2021).


Dia juga menanyakan kepada Dirjen PSP yang melakukan kegiatan penyediaan Alsintan telah menjamin dapat mengurangi kerusakan pada alsintan yang tesebar di Indonesia. 


"Apakah Dirjen PSP yang menjalani kegiatan penyediaan alsintan memiliki tindakan dan jaminan tersendiri yang dapat membantu mengurangi masalah kerusakan pada alsintan yang dimiliki oleh para petani?" kata dia. 


Azikin Solthan yang bertindak sebagai juru bicara Fraksi Gerindra kembali mengingatkan agar Kementan melakukan upaya pendampingan, penyuluhan, maupun sosialisasi kepada petani dan pemangku kepentingan lainnya. Kepentingan itu terkait dengan program dan kegiatan, penerapan inovasi dan teknologi pertanian. (Baca juga: Berkat Azikin Solthan, Bantaeng dapat 800 Paket Ikan Beku)


"Ini dalam rangka peningkatan kapasitas SDM pertanian olehsebab itu sekretariat jenderal harus dapat meningkatkan anggaran sosialisasi sehingga semua informasi pertanian akan sampai kepada petani," ujarnya.


Azikin Solthan juga mempertanyakan tentang strategi pengembangan hortikultura yang telah disampaikan DitjenHortikultura. Dia berharap, strategi yang diungkapkan oleh Dirjen Hortikultura itu bisa menjamin atas kualitas saranaproduksi pertanian, ketersediaan maupun harga. 


"Apakah strategi ini bisa menjamin?," kata dia. 


Sebelumnya, Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi IV DPR RI awal minggu ini menyebutkan Kementerian Pertanian tengah mengembangkan upaya pemulihan ekonomi nasional. Program ini bertemakan Pemulihan Ekonomi dan Reformasi Struktural.


Upaya pemulihan ini dilandaskan pada prioritas nasional yakni memperkuat ketahanan ekonomi; peningkatan ketersediaan, akses dan kualitas konsumsi pangan serta peningkatan nilai tambah lapangan kerja dan investasi sektor riil dan industrialisasi.


“Hal ini dilandasi atas lima program Kementam yakni program ketersediaan, akese dan konsumsi pangan; program nilai tambah dan daya saing industri; program riset dan inovasi ilmu pengetahuan dan teknologi; program pendidikan dan pelathan vokasi serta program dukungan manajemen,” papar Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian, Kasdi Subagyono, akhir pekan lalu.


Penulis: Akbar Razak/C