Skip to main content

Puluhan Warga Parepare Tertipu Modus Investasi Tambang

Puluhan Warga Parepare Tertipu Modus Investasi Tambang
Ilustrasi penipuan. (Pixabay)

KABAR.NEWS, Parepare - Puluhan warga Kota Parepare, Sulawesi Selatan (Sulsel) menjadi korban penipuan dengan modus Investasi. Kasus ini telah dilaporkan ke Mapolres Parepare pada Jumat (14/2/2020).

 


Saefuddin, salah seorang warga, mengaku ia dan korban lain telah melaporkan Heri Asri, ke Mapolres Parepare atas dugaan penipuan.

 


Baca juga: Jual 3 Mobil Cicilan, Oknum ASN di Jeneponto Dipolisikan


"Kami merasa ditipu oleh yang bersangkutan. Sudah kami laporkan ke Polisi," ucap dia, di Parepare, Jumat.


Dia menjelaskan, pelaku dikenal oleh para korban yang mengaku sebagai pengusaha tambang dari pulau Kalimantan dan memiliki sebuah kapal. Korbannya tak hanya berasal dari kota Parepare namun juga dari luar daerah seperti Pinrang dan Sidrap.


"Jadi, kami ditawarkan sebagai investor di perusahaan yang katanya punya Heri Asri ini. Kami percaya karena sudah dua tahun menetap di Parepare," tutur Saefuddin.


Terduga pelaku, kata dia, mengiming - imingi korban dengan pengembalian 10 persen dana dari nilai investasi. Dana 10 persen itu diberikan setiap bulan.


"Ada puluhan orang jadi korban. Total dana yang telah kami hitung mencapai 4 miliar. Kita laporkan karena sejak 3 bulan tidak ada kontak dan komunikasi dengan kami. Setelah kami datangi kantornya di Jalan Lasinrang, Parepare ternyata tidak ada yang mengetahui keberadaan pelaku ini," ungkap Saefuddin.


Dia dan korban lainnya pun berharap pihak polisi segera menangkap terduga pelaku untuk mempertanggung  jawabkan perbuatannya.


Korban lain bernama Bakri mengaku, menjadi korban investasi bodong itu dengan nilai investasi Rp80 juta lebih. Dia  baru menerima 2 kali keuntungan dari nilai itu, jadi masih punya modal investasi dari usaha ini.


"Hingga kini, manajemen Investasi yang dikelola Heri ini sudah tidak lagi berada di Kota Parepare sejak Januari 2020 lalu. Sementara ia berjanji akan kembali ke Parepare 10 Januari lalu, namun hingga Februari ini, (AH) belum muncul di Parepare dan belum mengirim keuntungan yang dijanjikan ke rekening masing masing," ungkap Bakri.


Baca juga: Waspada! Begini Modus Penipuan Online Mengatasnamakan Bea Cukai

Perusahaan Investasi yang dikelola terlapor ini menurut pengakuan Bakri, berkantor pusat di Kabupaten Burau Kalimantan Timur. Atas kejadian itu Bakri dan teman temanya sesama mnvestor juga mengaku sudah melaporkan hal ini di Kepolisian Polres Parepare.


Kasat Reskrim Polres Parepare, Iptu Asian Sihombing yang dihubungi terpisah belum memberikan tanggapan terkait kasus tersebut. Dihubungi melalui via WhatsApp miliknya Asian Sihombing belum merespon.


Penulis: Arsyad/B

 

loading...